Sang Penyair

Aku sastrawan kelas rendahan

Tiap hari ngemis-ngemis minta hati

Tiap malam dicabik angin sampai mati

Tapi hidup lagi hidup lagi

 

Aku penyair bergelar pecundang

Menangis tiap diguyur hujan

Tapi tak henti mengagungkan kata-katanya sendiri

yang lancang disebutnya sebagai puisi

 

Aku naik ke podium

Kubacakan sajak ini keras-keras

Sampai putus pita suaraku

Sampai robek gendang telingamu

 

Akulah sang penyair

yang karyanya dipajang di koran-koran

yang sosoknya diceritakan di buku Bahasa Indonesia anak sekolahan

bertahun-tahun ke depan

 

Akulah sang penyair

yang durhaka pada sajaknya sendiri

yang menyumpahi untuk berhenti berpuisi sampai kau memberi hati

 

Karyaku sudah berjuta, tapi kau tak kunjung cinta

Aku memang seringkali lupa

Wanita tak cukup dibeli dengan kata-kata

 

Bandung , 22 Januari 2017

 

Advertisements