100 Episode Bersama Keval – 9

Katanya, kalau perempuan punya kakak laki-laki biasanya bakalan sering berantem. Kalau gitu, aku bersyukur banget karena dia cuma sepupu, bukan kakak satu ayah satu ibu. Dia tuh… Ruben.

Kita enggak mirip. Enggak akan ada yang mikir kita sodaraan juga kalau enggak kenal. Wajar aja kalau banyak orang nyangka kita pacaran waktu lagi bareng. Aku sih merasa diuntungkan sama hal itu, apalagi kalau ada cowok-cowok iseng yang enggak bisa gitu aja dilenyapkan dari muka bumi ini. Begitu liat Ruben, mereka pasti enggak berani pasang aksi. Tampang Ruben emang beringas gimana gitu. Kalau natap seseorang atau sesuatu, matanya kayak elang lagi kelaperan ngeliat mangsa lagi leyeh-leyeh minta disantap. Kesan mukanya juga tegas. Hidungnya bangir dan pipinya tirus. Jarang senyum, gatau tuh kalau ke pacarnya. Intinya, kalau dia ngeliatin kamu, kamu bakalan mikir dia ngajak berantem. Gitu-gitu juga tetep aku sayang sama dia, karena tampang premannya itu sering ngelindungin aku.

Itu pacar kamu?”, tanya Keval waktu kita mau masuk lab biologi buat praktikum. Aku belum terlalu akrab sama dia, tapi bisa dibilang paling sering interaksi. Mungkin karna pas waktu itu, Keval digosipin ngeceng aku.

Cowok yang Keval tunjuk ngeliat ke kita, sambil megang bola basket yang siap dimasukin ke ringnya. Ekspresi Ruben cuma datar aja sih. Jangankan ngomong sesuatu setelahnya, senyum juga enggak. Padahal waktu itu jarak lapangan ke lab biologi cuma beberapa meter kehalang pagar kawat kotak-kotak.

Ih, bukan. Dia sepupu aku. Kita tinggal serumah dari kecil, makanya sering bareng. Ya, udah kayak kandung lah”. Keval cuma ngangguk-ngangguk. “Tapi mesra banget, nempel terus, dan sering keliatan berdua”, kata dia sambil tetep pandangan lurus ke Ruben. Dulu aku belum se-tergila-gila ini sama Keval. Jadi, yang aku rasain waktu itu justru sebel sama tingkah dia yang kayak gitu. “Masalahnya apa?”, kataku sewot. Keval nyengir.

“Ya aku juga pengen kayak gitu”, bales dia sambil masang wajah yang datar-datar aja. Dasar ya ini anak. Entah emang muka tembok atau level energi keberaniannya udah di tingkat dewa. “Ya tinggal cari pacar. Biar bisa ke mana-mana berdua”, jawab aku masih dengan ekspresi dingin. Pintu lab masih belum juga dibuka, padahal udah pengen cepet-cepet ngehindarin anak ini.

Udah ada. Ngapain nyari?”, kata dia sambil ketawa-ketawa. Aku cuma diem aja. Keval terus aja ngajak ngomong. “Orangnya di sebelah aku”, katanya lagi. Aku celingukan. Di sebelah dia cuma ada aku sama Adit, kan ga mungkin… Aku cuma senyum doang sambil ngedumel dalam hati. Kampret! Nyekil nih pasti. Playboy kayaknya ini anak. Tukang maenin cewek, jadi makin males ngeladeninnya.

Enggak mau tahu siapa orangnya?”, tanya dia ngisengin lagi. Duh, walau gimanapun Keval tetep temen sekelas yang enggak bisa aku judesin cuma gara-gara kayak gini. Terpaksa deh aku ladenin aja. “Siapa emangnya?”, aku balik nanya dengan enggak antusias. Jujur aja, udah kegeeran pasti dia lagi ngegodain sih.

Keval natap aku beberapa saat. “Nih, tiang”. Dia langsung ngelus-ngelus tiang di sebelahnya sambil ngomong sayang-sayangan. Sejak saat itu, baru aku ngerasa dapet pencerahan kalau anak ini ternyata lucu juga.

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s