100 Episode Bersama Keval – Season Ramadhan

Hai, Keval. Aku enggak akan tanya gimana kabarnya kamu, karena orang kayak kamu pasti bisa nyulap keadaan seburuk apapun. So, jawabannya bakalan baik-baik aja, kan? Keval, waktu di mana aku nulis semua ini, bulan Ramadhan udah di minggu-minggu terakhir. Itu artinya sebentar lagi lebaran. Momen di mana bakal banyak orang yang modus ngirim ucapan selamat hari raya ke kamu, termasuk aku.

Minggu kemarin, kelas X-2 yang dulu merupakan kelasnya aku dan Keval ngadain buka bersama. Kayaknya, kegiatan ini emang udah jadi ritual wajib kumpulan mana pun. Terlepas dari puasa atau enggak puasa, yang penting bisa kumpul bareng di momen bulan puasa. Aku udah nunggu-nunggu agenda ini sejak lama, karena aku enggak tahu gimana caranya bisa sengaja ketemu Keval. Aku cuma punya sedikit keberanian buat nyapa dan ngomong sama dia, ngajakin buka bareng dia cuma berdua? Kayaknya mesti nunggu bulan Ramadhan di 2020 buat nabung keberanian dari sekarang.

Aku datang bareng Geng Cantik. Kita emang selalu bareng-bareng sejak semester 2 di kelas X karena ada di grup senam yang sama waktu ujian olahraga. Kita latihan dari pagi sampai malem, dari mulai bener enggaknya gerakan, hafal urutannya, sama semangat harus perfect. Latihan terus-terusan biar kompak pas senam ngelatih kita juga buat selalu kompak di mana pun. Kita jadi satu frekuensi. Sekarang, Geng Cantik lagi cekakakan ngobrol sama anak-anak cowok, termasuk Keval.

“Ngeliatin Nadila mulu, kenapa kamu? Nyesel putus?”, goda Maha ke Keval sambil senggol-senggol badan. Semua orang di sana sekarang ngeliatin aku. Termasuk Keval, dan dia cuma ketawa. “Geus jadi mantan mah sok nambah geulis[1]”, katanya kemudian. Semua orang ketawa. Aku juga. Terpaksa. Konformitas, ikut-ikutan.

“Jangan baper dulu ya, dia kan kalo bercanda suka gitu”, bisik Dinda yang keliatan berusaha banget supaya enggak ada yang denger ucapannya selain aku. Tiba-tiba entah aba-aba dari siapa, semua anak-anak di situ tiba-tiba teriak-teriak sambil tepuk tangan balikan, balikan, balikan dan muka Keval langsung memerah.

Acara buka bersama sama siapapun agendanya enggak akan jauh beda. Ngobrol, makan, minum, selfie, ngakak (atau mungkin nangis bareng), dan nostalgia. Dulu, waktu kelas X aku emang paling deket sama Keval, tapi kita baru pacaran di tahun selanjutnya. Hari ini, aku selalu enggak berhasil untuk enggak merhatiin Keval. Dia se-ganteng biasanya, dengan baju koko putih pendek plus celana jeans yang bikin aku ngerasa penampilannya enggak pernah mengecewakan siapapun yang ngeliatnya.

Keval juga baik, kayak biasanya. Waktu aku sibuk nelponin Ruben—kakak kelas sekaligus sepupu yang sering antar jemput pas aku enggak punya pacar, Keval dengan santai tetep di tempat. Satu per satu temen-temen mulai pamit pulang duluan, termasuk printilan Geng Cantik kayak Maha, Dinda, Angel, sama Tari yang dijemput pacarnya Angel pakai mobil. Mereka buru-buru karena Angel harus jemput mamanya di gereja.

“Gimana?”, Keval nyamperin aku. Dag dig dug udah enggak usah ditanya. “Kayaknya Ruben belum pulang shalat teraweh, tapi ini udah jam sembilan sih”, kemungkinan besar jawaban aku enggak terlalu kedengeran karena Keval malah sibuk celingukan ke anak-anak cowok yang lain. Akhirnya, Keval yang anterin aku pulang. Kali ini, dan untuk ke sekian kalinya, aku gagal untuk ngerasa biasa-biasa aja.

Aku dan Keval ngobrolin segalanya yang kelihatan. Terus ngomentarin apa yang kita temuin sepanjang jalan. Hal ini biasanya aku lakuin sama dia waktu masih pacaran, entah itu pas main atau pulang dari mana-mana. Ah, nyesek karena kenangan kayak gitu datang tak dijemput dan enggak kunjung pulang.

Meski dia udah bukan seseorang yang bisa dipanggil kesayangan lagi, dia ternyata enggak banyak berubah. Sesampainya di depan gerbang rumah, aku cepet-cepet turun dari boncengan motornya, dan malah jadi patung di depan dia. Waktu aku pamit, Keval justru manggil, mendekat dan nyium kening. Kamu bisa bayangin gimana rasanya jadi aku?!

“Maksudnya apa nih?”, tanya aku sambil ketawa maksa. Aku enggak mau keliatan seneng, geer, tapi enggak marah juga. “Eh maaf, Dil. Kebawa suasana aja”. Keval ikutan ketawa. Sejenak, aku enggak tahu harus ngerespon apa.

                  “Asli, Dil. Enggak ada maksud apa-apa, kebawa suasana aja”.

                  “Ah, bilang aja baper”.

                  “Beda dong baper sama kebawa suasana.”

                  “Bedanya apa?”

                  “Kalau aku jadi baper, nanti aku pasti hubungin kamu abis ini”.

Setelah Keval pergi, aku pantengin HP. Aku cuma tahu kalau dia check in di Path dan ternyata pergi futsal bareng temen-temen sekelasnya. Sampai tengah malem, aku masih nungguin, dan aku enggak tidur sampai waktunya sahur. Selesai shalat subuh, aku ngantuk. Masih enggak ada tanda-tanda Keval bakal hubungin aku. Dari sana, nambah lagi frasa dari dia yang nyakitin untuk ke sekian kalinya. Kebawa suasana. 🙂

[1] Udah jadi mantan biasanya nambah cantik

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s